Monday, March 8, 2010

6 penyakit bukan barah payu dara - Mempunyai ciri-ciri hampir sama dengan barah payu dara

HANYA 20 peratus penyakit pada payu dara adalah barah. Selebihnya bukan barah tetapi masih mendatangkan rasa sakit dan memerlukan rawatan.

Ada enam jenis penyakit bukan barah yang menyerang payu dara. Setiap satu memiliki ciri-ciri yang hampir sama dengan barah payu dara. Justeru pengesanan dan pemeriksaan awal membolehkan seseorang itu mengetahui sama ada dia diserang barah atau tidak.

Dr Komathy Thiagarajan dari Bahagian Reproduksi Manusia, Lembaga Pembangunan Penduduk dan Keluarga Negara (LPPKN), tidak dinafikan barah payu dara adalah barah yang menduduki carta teratas sebagai pembunuh wanita.

“Pada 2003 misalnya, daripada 100,000 wanita, 39.5 adalah pesakit barah payu dara manakala 16.5 peratus pesakit barah servik. Tetapi bukan semua penyakit pada payu dara itu barah,” katanya.

Pengesanan awal boleh mengurangkan risiko barah payu dara. Pemeriksaan sendiri misalnya mengambil masa kurang lima minit dan dilakukan sebulan sekali.

“Kekerapan membuat pemeriksaan sendiri mengikut jadual membolehkan wanita itu biasa dengan payu daranya dan jika berlaku keganjilan dia akan tahu ada yang tidak kena,” katanya.

Komathy berkata, amat penting bagi seseorang yang tidak pasti dengan keadaan payu daranya membuat pemeriksaan. Apatah lagi jika tergolong dalam kumpulan berisiko (adik beradik atau saudara terdekat yang meninggal dunia atau didiagnos dengan barah).

Selalunya wanita di dalam kumpulan begini diberi lebih perhatian kerana risiko barah payu dara yang tinggi berbanding wanita lain.

Mengenali enam jenis penyakit bukan barah

Fibrosistik

Fibrosistik menyebabkan payu dara kelihatan berbenjol dan terasa sangat sakit. Selalunya kesakitan bertambah menjelang haid.

Fibrosistik terjadi kepada lebih 50 peratus wanita. Ia masalah biasa dan dialami wanita tanpa mengira usia tetapi lebih kerap pada wanita sekitar umur reproduktif.

Fibrosistik dikenali menerusi keadaannya yang berbenjol, bengkak, sista cecair selain sakit. Ia bukan faktor risiko kepada barah tetapi keadaan payu dara yang berbenjol menimbulkan rasa tidak selesa.

Malah jika seseorang itu sebenarnya berhadapan dengan barah payu dara, sukar untuk membuat pengesanan kerana keadaan payu dara yang firbosistik.

Penyakit ini dikaitkan dengan kitaran haid. Kerana itu ia akan berasa sangat sakit menjelang haid. Dalam sesetengah kes, simptom fibrosistik masih berterusan ketika hampir putus haid. Dalam kes tertentu, fibrosistik memerlukan biopsi terutama jika benjolan agak keras.

“Tiada rawatan khusus menanganinya. Biasanya pesakit dinasihatkan tidak mengambil minuman berkafein. Kadangkala doktor menyarankan pesakit mengambil Vitamin B 6,”

Tetapi kebanyakan kes fibrosistik boleh ditangani dengan pengambilan pil perancang keluarga.

Fibroadenoma

Fibroadenoma adalah satu punca benjol pada payu dara. Ia tidak sakit dan boleh bergerak-gerak jika dipicit. Ia masalah payu dara yang sering terjadi dan boleh menyerang wanita tanpa mengira usia. Lebih kerap menyerang wanita berusia 20an dan 30an. Jika benjolan terjadi pada wanita berusia 40an, kemungkinan besar ia bukan firodenoma

Fibroadenoma dikaitkan dengan tahap hormon estrogen yang lebih tinggi dari biasa. Selalunya benjolan yang tumbuh berukuran satu ke 1.5 sentimeter. Saiz itu selalunya kecil hingga ia akan mengecil dengan sendirinya apabila tahap estrogen wanita menurun

Walaupun ia berbenjol seperti fibrosistik, tetapi benjolannya mempunyai sempadan yang jelas. Ia boleh bergerak-gerak apabila dipicit dan boleh tumbuh lebih dari satu benjolan pada satu-satu masa.

Diagnosis menentukan sama ada benjolan itu barah atau fibroadenoma memerlukan biopsi. Rawatan terbaik menangani fibroadenoma adalah pembedahan membuang benjolan kecuali jika ia terlalu kecil atau terlalu banyak.

Walaupun selepas pembedahan fibroadenoma boleh berulang.

Nekrosis lemak
Selalunya nekrosis lemak terjadi apabila berlakunya kecederaan pada tisu lemak payu dara. Tisu yang tercedera menjadi benjolan keras atau benjolan berisi minyak.

Seperti kebanyakan penyakit payu dara lain, diagnosis nekrosis lemak memerlukan biopsi. Tiada rawatan khusus untuk menangani nekrosis lemak.

Radang payu dara(mastitis)

Terjadi apabila kulit payu dara pecah dan kuman memasuki tisu payu dara. Ia menyebabkan jangkitan hingga kawasan yang tercedera terasa sakit dan kulit payu dara menjadi merah.

Biasanya doktor akan memberikan ubat penahan sakit dan antibiotik. Jika dibiarkan melarat nanah boleh berkumpul dan memerlukan pembedahan bagi mengeluarkan nanah.

Radang payu dara adalah masalah biasa bagi ibu yang menyusukan bayi. Anda akan tahu diserang radang payu dara apabila ia berasa sakit, panas, bengkak dan merah. Kadangkala tubuh berasa letih, gatal dan selesema. Kadangkala ibu yang menyusu bayi akan diserang demam dan selesama sebelum menyedari mereka sebenarnya mengalami radang payu dara.

Galaktorea
Galaktorea adalah masalah susu yang dihasilkan dari payu dara wanita yang tidak menyusu bayi. Kadangkala galaktorea membabitkan sebelah payu dara saja atau mungkin boleh menyerang kedua-dua belah payu dara.

Dalam kes galaktorea, susu mungkin keluar secara spontan atau setiap kali payu dara disentuh. Galaktorea dikaitkan dengan penggunaan ubat-ubatan tertentu (ubat darah tinggi, ubat kemurungan, hormon dan ubat tahan muntah).

Ia boleh juga terjadi kerana penggunaan dadah, ketumbuhan pada kelenjar susu atau pemeriksaan payu dara sendiri yang terlalu kerap. Kadangkala galaktorea boleh terjadi kerana stimulasi aktiviti seks. Galaktorea biasanya dirawat berdasarkan punca penyebab.

Ektasia duktus (duct ectasia)

Walaupun barah payu dara dikaitkan dengan pengeluaran nanah pada puting, ada juga sejenis penyakit bukan barah yang boleh mengeluarkan cecair tebal dan melekat.

Ektasia duktus atau masalah jangkitan saluran susu misalnya menyebabkan puting mengeluarkan cecair berwarna hitam atau hijau. Biasanya ia menyerang wanita berusia 40 dan 50 tahun.

Ektasia duktus menyebabkan areola (kawasan berwarna gelap sekeliling puting) terasa sakit, merah dan mungkin terdapat benjolan keras. Ia terjadi kerana saluran susu yang bengkak.

Ektasia duktus boleh hilang dengan sendirinya atau dirawat dengan tuam panas dan pengambilan ubat-ubatan antibiotik. Dalam kes tertentu, benjolan saluran susu mungkin perlu dibuang secara pembedahan.

This article comes from LAMAN WEB RASMI HOSPITAL SULTAN ABDUL HALIM.SG.PETANI
http://hsah.moh.gov.my

Fakta Tentang Payudara

Setiap bagian tubuh menyimpan rahasianya sendiri. Begitu juga payudara. Selain fakta bahwa payudara rentan sinar matahari, tahukah anda kalau ternyata ada 4 juta payudara palsu yang beredar.

Kebanyakan wanita hanya memusingkan bagaimana cara memperindah bentuk payudara. Para wanita ini sibuk melakukan penanaman silikon dan sejenisnya serta mempercantik payudara dengan model bra yang terbaru.

Pernahkan mendengar payudara Anda mengeluh? Mulai sekarang Anda harus tahu beberapa hal penting tentang payudara.

Payudara bisa bertambah gemuk
Ketika memasuki umur 20 tahun, payudara mulai menghasilkan lemak, kelenjar susu dan kolagen. "Dalam umur itu, kelenjar dan kolagen menyusut dan digantikan oleh lemak dan lebih banyak lagi lemak," jelas Laurie A Casa, dokter bedah plastik dari Nortwestern Feinberg School of Medicine. Biasanya ukuran bra Anda akan semakin bertambah. Jika Anda memakai bra yang kendur hasilnya payudara akan turun. Memakai bra yang ketat tak akan membantu Anda melewati tahap pertumbuhan ini.

Berat payudara bisa menipu
Berat payudara bisa diukur dari ukuran bra. Misalkan cup A adalah seperempat pons, bra dengan cup B beratnya sekitar setengah pons, cup C diperkirakan beratnya 3/4 pons dan cup D beratnya satu pons.

Kulit payudara elastis
Kulit payudara sangatlah elastis. Untuk menjaga kelembaban payudara sebaiknya Anda mengolesinya dengan krim pelembab khusus. Hal ini bisa menstimulasi kolagen dan menjaga elastisitas payudara. Jangan abaikan puting Anda. Konsultasikan pada dokter pelembab apa yang cocok untuk payudara anda.

Tumbuhnya bulu di sekitar payudara adalah normal
Hampir setiap wanita punya bulu di sekitar payudaranya. Namun tingkat pertumbuhannya beragam. Ada yang bentuknya halus tapi ada pula yang berwarna hitam serta lebat. Hal ini adalah normal, Anda tak perlu takut jika payudara mulai ditumbuhi bulu yang dinilai berlebihan. Anda bisa membersihkan area ini dengan alkohol, mencabuti setiap bulu dan membersihkannya lagi dengan lotion anti bakteri untuk mencegah infeksi.

Setiap pasang payudara punya titik tersendiri
Ternyata puting payudara tak hanya hadir dengan ukuran yang berbeda. Letak dan arah puting antara satu wanita dengan yang lainnya juga berbeda-beda. "Ada puting yang arahnya ke atas, bawah, kanan atau kiri tergantung dari struktur dan lingkaran hitam payudara," ungkap Dr. Casas. Lingkaran yang berada di sekitar puting kadang ukurannya lebih besar dan bisa membuat puting mengarah ke atas. Yang lainnya lebih rendah atau dekat dengan tepi payudara. Seorang wanita bisa saja memiliki arah puting berbeda satu dengan yang lainnya.

Payudara punya siklus bulanan juga
Naik turunnya hormon bisa menyebabkan jaringan payudara Anda berganti setiap minggunya. Ini bisa diukur dari siklus bulanan Anda atau masa haid. Sehari setelah haid jaringan payudara akan lebih lembut. Pertengahan masa haid berlalu, putingmu akan menjadi lebih sensitif dikarenakan hormon estrogen meningkat. Seminggu sebelum haid dan selama haid berlangsung, hormon progesteron yang berlebihan akan membuat payudara membesar, tak rata dan terasa sakit. Coba konsumsi obat penghilang rasa sakit anjuran dokter atau meminum kafein bisa membantu menghilangkan rasa sakit di payudara.

Ajak payudara Anda ke doktor
Karena siklus bulanan juga berpengaruh pada payudara ada baiknya Anda melakukan check up. Dari hasil pemeriksaan bisa diketahui bagaimana kondisi payudara Anda. Apakah baik-baik saja atau sebaliknya. Lewat pemeriksaan ini, masalah payudara bisa diketahui lebih dini. Hati-hati dengan kanker payudara yang kian hari makin berkembang.

Ada 4 juta payudara palsu
Sekitar 2 juta wanita di Amerika Serikat memiliki payudara palsu dengan melakukan implan. sekitar 250 ribu wanita yang melakukan operasi ini setiap tahunnya. Rata-rata para wanita ini melakukan operasi ketika memasuki umur 34 tahun dan 90% dari mereka melakukannya setelah memiliki anak. Dalam masa itu mereka merasa payudaranya sudah tidak indah lagi. Tapi tak semua wanita ini bahagia dengan hasil implan. 6% dari para wanita ini kemudian mencabut silikon yang telah mereka tanamkan di payudaranya.

Implan masih riskan untuk dilakukan
Walaupun penelitian belum menemukan akibat negatif yang terjadi setelah operasi penanaman silikon berlangsung, tapi silikon dan sejenisnya itu juga punya efek samping. Hampir dari 10% kasus yang terjadi setelah implan adalah payudara menjadi kempis, keriput dan mereka akan melakukan operasi lainnya untuk mengatasi itu. Walaupun kecil, operasi penanaman silikon tetap menyebabkan risiko infeksi dan pendarahan.

Payudara bisa terbakar matahari walaupun Anda memakai bra
Walaupun bikini atau pakaian renang Anda menutupi bagian payudara, tetap saja ancaman terbakar sinar matahari bisa terjadi pada payudara. Baju renang yang tipis hanya bisa menghalang sinar matahari dengan kadar SPF 5 atau 7. Jadi olesi payudara dengan krim perlindungan yang mengandung SPF 15 ditambah UVA dan UVB. Tanpa perlindungan yang cukup payudara akan menjadi keriput dan timbul bintik-bintik coklat.
Related Posts with Thumbnails

How much do you know about Breasts? Pledge for Women

How much do you know about Breasts? Pledge for Women


How much do you know about Breasts? Pledge for Women profile image

Did you know that breast cancer is the No. 1 cause of cancer deaths among women in Malaysia? To contribute towards the future of women, all you need to do is fill in your name, email and pledge!

1 in 20 women in Malaysia has a risk of getting breast cancer in their lifetime? How much do you know about genital warts and HPV? Isn't it scary that it occurs among men and women aged 18-28 years and the prevalence is rising in younger age group (e.g., 15-19), and elderly individuals?


The Passionately You Cervical & Breast Cancer Awareness Campaign is a voluntary collaboration between Assunta Hospital, Asia Assistance, Jaya One and PJ Live Arts founded to encourage the community to support the cause for cervical & breast cancer awareness and early detection. It also helps raise funds for the Community Treatment Program at Assunta Hospital that provides aid to cancer patients from the low income group.

Help raise 6,000 pledges by 22nd of October 2011 by submitting your pledge and spreading awareness to your friends, joining celebrities such as Amber Chia, Niki Cheong, Farah Fauzana and former Miss Malaysia and cancer survivor Genevieve Sambhi! To make things even better, you might even get to win a 32” Panasonic LCD TV if you get all your friends to pledge as well... so what are you waiting for? Pledge now!